Workshop Peningkatan Profesionalisme SDM Penyiaran di Era Multiplatfrom

Print More
Workshop Peningkatan 84 small - Workshop Peningkatan Profesionalisme SDM Penyiaran di Era Multiplatfrom

KPID dan Peserta Workshop ( photo kpid)

Bandung, Pitalokafm.com. Dalam pemantapan kualitas sumber daya manusia ( SDM )  sebagai  bentuk Garansi Kualitas Siaran yang berdaya jual tinggi di era Multiplatfrom, Komisi Penyiaran Indonesia Daerah ( KPID ) bersama Persatuan Radio Siaran Swasta Nasional Indonesia ( PRSSNI ) Jawa Barat menggelar Workshop Peningkatan Profesionalisme SDM Penyiaran yang di ikuti oleh puluhan perwakilan radio siaran anggota PRSSNI se Jawa Barat di Hotel Grand Tjokro Jalan Cihampelas, Bandung, Selasa (2/10/2018) lalu.

Hal itu perlu dilakukan seiring dengan perkembangan jaman. Kapasitas Sumber Daya Manusia (SDM) penyiaran radio harus terus ditingkatkan. Demikian dikatakan Ketua Komisi Penyiaran Indonesia Daerah (KPID) Jawa Barat, Dedeh Fardiah dalam workshop kerjasama KPID Jawa Barat dengan Persatuan Radio Siaran Swasta Nasional Indonesia (PRSSNI) Jawa Barat.

“ kapasitas atau kualitas SDM Siaran menjadi penting karena akan berdampak pada kualitas isi dan pengemasan pesan, untuk bersaing di era perkembangan teknologi yang Multi ini”. Ujar Dedeh

Dengan adanya kegiatan ini maka kami berharap SDM penyiaran itu semakin meningkatkan kualifikasinya. Dengan meningkatnya kualifikasi akan berdampak kepada bagaimana mereka mengemas pesan, kualitas isi pesan, tambah Dedeh.

Sementara, Prof. H. Obsatar Sinaga. Kordinator Kelembagaan Komisi Penyiaran Indonesia pusat, mengatakan dalam perkembangan teknologi yang sangat cepat, media di tuntut harus dapat menyesuaikan di Era Multiplatform, untuk itu perlunya Peningkatan Profesionalisme SDM Penyiaran dengan tema Memantapkan Kualitas SDM Sebagai Garansi Kualitas Siaran yang Berdaya Jual Tinggi .

“ Media mempunyai kemampuan adaptif yang tinggi sehingga apapun yang berubah mereka cepat berubah, berbeda dengan konsumen radio atau Audince (pendengar radio), karena mereka ada di berbagai kalangan dan bermacam macam memahami teknologi ini”, ungkapnya

Dia, menambahkan untuk menjaga konsumen radio atau Audince (pendengar radio) agar tidak terkena dampak dari perkembangan teknologi ini harus adanya regulasi, yang dapat menjaga konsumen tak menjadi korban perkemabnagan teknologi.(andik st).

Leave a Reply